.
Loading...

Tasbih dari Sumatra

Jirat di Gampong Lang Kuta, Kuta Makmur, Aceh Utara.
Foto: Adi Zarma Lila Wangsa
Rasulullah Shalla-Llah 'alaihi wa Sallam bersabda: 
كلمتان خفيفتان على اللسان، ثقيلتان في الميزان، حبيبتان إلى الرحمن: سبحان الله وبحمده، سبحان الله العظيم
"Dua kalimat, ringan di lidah (untuk diucapkan), berat di dalam Mizan Allah, dan paling disukai oleh Yang Maha Penyayang, (yaitu): Maha Suci Allah sembari memuji-Nya; Maha Suci Allah Yang Maha Agung." (Muttafaq 'alaih)
Ibnu Hajar dalam Fath Al-Bariy menukilkan Al-Bulqaini: "Dan dua kalimat ini dengan maknanya terdapat dalam penutup doa penghuni syurga: 
دَعْوَاهُمْ فِيهَا سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَتَحِيَّتُهُمْ فِيهَا سَلَامٌ وَآخِرُ دَعْوَاهُمْ أَنِ الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ
"Doa mereka di dalamnya ialah: 'Maha Suci Engkau, ya Tuhan kami'; dan salam penghormatan mereka ialah: 'Salam sejahtera'; dan penutup doa mereka ialah: 'Segala puji bagi Allah Tuhan seluruh alam'. (Yunus: 10) 
Rasulullah Shalla-Llah 'alaihi wa Sallam juga bersabda:
مَنْ قَالَ سُبْحَانَ اللَّهِ وَبِحَمْدِهِ فِي يَوْمٍ مِائَةَ مَرَّةٍ حُطَّتْ خَطَايَاهُ وَإِنْ كَانَتْ مِثْلَ زَبَدِ الْبَحْرِ
"Barangsiapa mengucapkan Subhana-Llah wa bi hamdihi" (Maha Suci Allah seraya memuji-Nya) dalam sehari seratus kali, niscaya digugurkan dosa-dosanya sekalipun seperti buih di laut." (Al-Bukhariy) 
Berabad yang lalu, boleh jadi lebih awal dari abad ke-9 Hijriah (ke-15 Masehi), dua kalimat tasbih itu telah dipahat pada jirat di satu tempat nan amat jauh dari tempat turunnya wahyu. Pemahat dan orang-orang yang hidup di tempat itu pada 600-700 tahun yang silam telah meyakini kebesaran dan ketinggian Agama yang menyeru kepada Tauhid dan mensucikan Allah Yang Maha Agung.
Mereka meyakini tasbih akan menghapuskan dosa-dosa. 
Mereka juga meyakini dua kalimat tasbih yang diajarkan oleh Rasulullah Shalla-Llahu 'alaihi wa Sallam dalam hadits beliau memiliki nilai yang berat dalam Mizan Allah, dan adalah dua kalimat yang paling disukai oleh Yang Maha Penyayang. 
Mereka yakin Tauhid dan mensucikan Allah akan menumbuhkan segala kebaikan, dan karenanya, mereka mengabadikan itu di dada mereka.
Demikianlah, barangkali, yang ingin diungkapkan lewat sebuah karya istimewa pada jirat yang terdapat di Gampong Lang Kuta, Kecamatan Kuta Makmur, Aceh Utara. Sebuah gampong yang dibelah aliran Krueng Beureugang di mana sepanjang tepi kanan aliran sungai ini telah tumbuh permukiman Islam yang padat selama zaman Sumatra. 
Inilah tasbih lewat tangan seniman dari Sumatra. 
1. سبحان الله بحمده
2. سبحان الله العظيم
3. بحمده الله يغفر الله
4. الذي لا إله إلا
5. هو قل هو الله أحد 
Terjemahan: 
(1) Maha Suci Allah dengan memuji-Nya
(2) Maha Suci Allah Yang Maha Agung
(3) dengan memujinya; Allah Maha Mengampuni; Allah
(4) yang tiada Tuhan (yang patut disembah) melainkan Dia
(5) Katakanlah: Dia-lah Allah, Yang Satu. 
Inilah tasbih lewat tangan seniman dari Sumatra.
1. سبحان الله بحمده
2. سبحان الله العظيم 
3. بحمده الله يغفر الله

4. الذي لا إله إلا
5. هو قل هو الله أحد
Bandar Aceh Darussalam, 15 Sya'ban 1438
Oleh: Musafir Zaman
Dikutip dari group facebook Mapesa.
Lokasi Gampong Lang Kuta, Kuta Makmur, Aceh Utara.
Nisan Aceh 81964298985916176

Post a Comment

Home item

Google+ Badge

Follow by Email

Popular Posts