Monumen Kalimat dari 'Cermin Segala Mereka yang Menuntut Ilmu'

"Maka bahwasanya adalah Hadharat itu yang maha mulia bersabda kepada aku daripada sangat lobanya akan agama Rasulullah bahwa kukarang baginya sebuah kitab dengan bahasa Jawi yang dibangsakan kepada bahasa Pasai yang muhtaj (memerlukan) kepadanya orang yang menjabat jabatan qadhi (hakim) kepada pekerjaan dihukumkannya daripada segala hukum syara' Allah yang mu'tamad (dapat dipegang) pada segala ulama yang dibangsakan kepada Imam Syafi'i Radhiya-Llahu 'anhu"
Almarhumah Paduka Sri Sultanah Tajul 'Alam Shafiyyatuddin dalam untaian kata Maulana Almarhum Al-Watsiq bi Al-Malik Al-Jaliy Asy-Syaikh Aminuddin 'Abdur Ra'uf bin 'Ali Al-Jawiy Al-Fanshuriy (wafat 1105 H/1693 M):

.. ثم بعدهم الأمراء المعظمون الحاكمون بما أنزل الله في كل ناحية من النواحي الاسلامية المتمسكون بالشريعة المشرفة المحمدية
 ... Setelah sudah khalifah imam yang empat maka adalah hukum khalifah itu segala raja yang besar-besar, yang menghukumkan segala manusia dengan hukum yang telah diturunkan Allah Ta'ala ia kepada Nabi-Nya, pada tiap-tiap negeri dari pada segala negeri Islam lagi berpegang mereka itu kepada syari'at Nabi kita yang mulia.

Suntingan naskah oleh S. Keyser dalam tulisannya "De Spiegel voor Leergiarige Wetgeleerden", BKI, 1863, hal. 219

ومنهم سيدتنا ومولاتنا العارفة بالله الماشية على طريقة سيد المرسلين محمد ابن عبد الله خير الورى سجية
Dan setengah daripada segala raja-raja: penghulu kita dan tuan kita yang 'arif bi-Llah lagi yang berjalan atas jalan penghulu segala nabi yang mursal (diutus) yaitu Muhammad anak 'Abdullah yang sebaik-baik perangai segala manusia,

الناظرة في كل حين وأوان إلى الخلق بنظر الرحمانية والإنصافية
[Sultanah] yang menilik ia pada tiap-tiap ketika dan masa kepada segala makhluk dengan tilik rahmat dan penyayang dan insaf,

الخليفة في تنفيذ أحكامه مولاها في الأرض المباركة الجاوية الأشية
yang khalifah ia melakukan segala hukum Tuhannya dalam tanah Jawi yang bangsa kepada Negeri Aceh Dar As-Salam (negeri kedamaian) yang mubarak,

السلطان المعظمة الخاقان المكرمة صفية الدين شاه بردولة ابنة السلطان إسكندر مود جوهن بردولة
yaitu: Sultan yang amat besar dan Raja yang mulia Paduka Sri Sultan Tajul 'Alam Shafiyyatuddin Syah Berdaulat Zhillu-Llah fil 'Alam anak Paduka Sri Sultan Raja Iskandar Muda Johan Berdaulat,

أدام الله دولتها القاهرة ورفع درجتها في الدنيا والأخرة
dikekalkan Allah jua kiranya akan daulah (kekuasaan) Hadharat yang maha mulia lagi yang amat keras dan ditinggikan-Nya jua kiranya akan martabat Hadharat yang mulia dalam dunia dan akhirat

ونصرها على أعدائها الظاهرة والباطنة وصّرف عنها شر كل الحاسد والحاسدة إلى خير ما لا يملكه غيرها في الحال والأتية
dan ditolongi-Nya jua kiranya akan Hadharat yang maha mulia atas segala seterunya yang zhahir dan yang batin dan dipalingkan jua kiranya daripada Hadharat yang maha mulia kejahatan segala mereka yang dengki akan dia, daripada laki-laki dan perempuan, kepada kebajikan yang sekarang dan lagi akan datang, yang tiada siapa dapat memilikkan dia lain daripadanya.

ونصر من نصرها من وزرائها المعظمين كبيرهم وصغيرهم وعلمائها العاملين بعلومهم عازبيهم ومزوجيهم
Dan ditolongi-Nya pula kiranya akan mereka yang menolongi Hadharat yang maha mulia pun daripada segala hulubalangnya, yang besar-besar dan yang kecil-kecil daripada segala ulamanya yang mengerjakan seperti yang ada pada ilmu mereka itu, yang tiada berumah tangga daripada mereka itu dan yang ada berumah tangga daripadanya pun.

Gambar 1-4: Suntingan naskah oleh S. Keyser dalam tulisannya "De Spiegel voor Leergiarige Wetgeleerden", BKI, 1863, hal. 220.

فإنها قد سألتني من شدة حرصها في الدين أن كتبتها ما يحتاج إليه من تولى في أمر القضاء من الأحكام الشرعية المعتمدة عند العلماء الشافعية بلسان الجاوية السمطرئية
Maka bahwasanya adalah Hadharat itu yang maha mulia bersabda kepada aku daripada sangat lobanya akan agama Rasulullah bahwa kukarang baginya sebuah kitab dengan bahasa Jawi yang dibangsakan kepada bahasa Pasai yang muhtaj (memerlukan) kepadanya orang yang menjabat jabatan qadhi (hakim) kepada pekerjaan dihukumkannya daripada segala hukum syara' Allah yang mu'tamad (dapat dipegang) pada segala ulama yang dibangsakan kepada Imam Syafi'i Radhiya-Llahu 'anhu,

وكنت أثقل ذلك لقلة فصاحتي في ذلك اللسان بطول غربتي وإقامتي في الديار اليمنية ومكة والمدينة شرفهما الله بشرف سيد البرية
dan adalah aku keberatan pada menjunjung sabdanya yang demikian itu karena kurang fasahahku pada bahasa Jawi sebab lama aku berdagang dan diam pada segala negeri daripada negeri Yaman dan Makkah dan Madinah, dipermulia Allah Subhanahu wa Ta'ala jua kiranya dua buah negeri itu dengan berkat kemuliaan Penghulu segala manusia yaitu Nabi kita Muhammad Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam.

ثم من الله علي بالأخوين الصالحين الفاضلين الفصيحين في ذلك اللسان حفظهما الله تعالى وأبقاهما في خير وعافية ونعم وافية متوالية
Maka dianugerahi Allah Subhanahu wa Ta'ala akan daku dengan sebab dua orang saudaraku yang shalih lagi fadhil (mulia) lagi fashahah (fasih) keduanya pada bahasa Jawi itu, dipeliharakan Allah Ta'ala jua kiranya keduanya dan dikekalka-Nya kiranya akan keduanya dalam kebajikan dan 'afiat dan segala nikmat yang sempurna lagi yang berturut-turut.

فشكرت الله على ذلك ولما من علي بهما فاستخرته في إجابة السؤال طاعة لها
Maka mengucap syukurlah ke Hadharat Allah Ta'ala atas anugerah yang demikian itu, dan tatkala dianugerahi-Nya akan daku dengan keduanya itu, maka mohon kebajikan aku ke bawah Hadharat dengan sembahyang Istikharah perkenankan sabda Hadharat yang mulia pada hal aku berbuat bakti akan dia,

لقوله تعالى أطيعوا الله وأطيعوا الرسول وأولي الأمر منكم
karena firman Yang Maha Tinggi: "Berbuat bakti kamu akan Allah Ta'ala dan akan pesuruh-Nya dan akan raja-raja kamu."
Gambar 1-4: Suntingan naskah oleh S. Keyser dalam tulisannya "De Spiegel voor Leergiarige Wetgeleerden", BKI, 1863, hal. 221.

وأجبتها إلى ذلك فكتبت بعون الكريم التواب وكانت العمدة فيما كتبته على مفهوم فتح الوهاب إلا فيما نسبت عليه في الكتاب
Dan kuperkenankanlah akan sabda Hadharat yang mulia yang demikian itu maka kukaranglah akan dia kitab ini dengan tolong Allah Subhanahu wa Ta'ala Yang Amat Mulia lagi Amat Mengabulkan taubat hamba-Nya, dan adalah perpegangan yang kukarang akan dia itu atas mafhum (pemahaman) Kitab Fathul Wahhab, melainkan pada barang yang kubangsakan atasnya dalam kitab ini Insya'a-Llah Ta'ala.

وسميتها بمرآة الطلاب في تسهيل معرفة الأحكام الشرعية للملك الوهاب
Dan kunamai kitab ini "Mir'atu Ath-Thullab" artinya cermin segala mereka yang menuntut ilmu fiqh pada memudahkan segala hukum syara' Allah.
Gambar 1-4: Suntingan naskah oleh S. Keyser dalam tulisannya "De Spiegel voor Leergiarige Wetgeleerden", BKI, 1863, hal. 222.
 
Nama Sri Sultan Tajul 'Alam yang terpahat pada nisan makam Keujrun Kandang di Pidie. Inskripsi berbunyi: "Zaman Sri Sultan Tajul 'Alam Shafiyyatuddin."

Oleh: Musafir Zaman

Dikutip dari facebook musafir zaman di group Mapesa

Post a Comment

0 Comments