Full width home advertisement

Meuseuraya

Nisan Aceh

Video

Numismatik

Manuskrip

Poster Sejarah

Post Page Advertisement [Top]


Gampong Lam Glumpang merupakan salah satu desa kuno yang berbatasan langsung dengan gampong Ilie, Pango, dan Lamteh. Ketiga desa yang disebutkan terakhir merupakan kawasan inti Kerajaan Meukuta Alam. Di Desa Ilie terdapat komplek pemakaman kesultanan zaman Aceh Darussalam, salah satunya makam ayah dari pendiri Aceh Darussalam, Sultan Syamsu Syah bin Sultan Munawar Syah, begitu juga di desa Pango, ditemukan seorang Ulama Besar, yaitu Syaikh Muhammad serta seorang penasehat kerajaan abad 16 masehi. Pejabat-pajabat istana juga ditemukan makamnya di desa Lamteh, diantaranya Anakanda Raja Qaru Sulaiman.

Arkeolog Deddy Satria saat melakukan rabing

Nisan-nisan ini berasal dari periode akhir abad 15 masehi, kisaran tahun 1480-an, dimana dalam periode ini kerajaan Meukuta Alam dan Darul Kamal telah wujud, ujar arkeolog lulusan Universitas Gajah Mada ini. Secara gaya pahatan ornamen dan kaligrafi, nisan-nisan ini sezaman dengan plang pleng yang ada di desa Pango Deah, Ilie, Pande, Diwai makam dan lain-lain ujarnya. Secara khusus saya telah menulis tentang nisan yang ada di desa Lam Glumpang ini, dan akan saya seminarkan Agustus mendatang di Medan dalam pertemuan Arkeologi Nasional, ujar arkeolog independen lagi.
Dengan ditemukannya nisan-nisan plang pleng ini menguatkan bahwa desa Lam Glumpang merupakan desa kuno yang telah wujud paling tidak dari abad 15 masehi bahkan lebih awal lagi.

Namun sayang nisan-nisan yang telah bertahan 5 abad itu kini telah hilang dalam beberapa pekan terakhir akibat pembangunan rumah.  Dikutip dari laman Facebook Ahmad Zaki putra dari arkeolog Aceh  Dr. Husaini Ibrahim MA, “Dalam perkembangannya dilakukan pembangunan rumah sehingga nisan tersebut berada tepat di belakang rumah. Pembangunan rumah baru terus dilakukan di kawasan ini, tidak terkecuali di lokasi nisan kuno di Gampong Lamglumpang, kini semuanya rata dengan tanah. Pemilik rumah memed (bukan nama asli) saat diwawancarai mengungkapkan bahwa ada tiga nisan ukuran agak besar di lokasi rumah ini, namun sudah ditimbun. Alasan penimbunan nisan dikarenakan mau dibangun rumah sehingga nisan tidak tau dibawa kemana jadi ditimbun saja ungkapnya”.
Tulisnya lagi dalam situs pang plang di gampong Lam Glumpang ini pernah dikunjungi oleh Prof Dr Datuk Muchtar bin Saidin, Kepala Pusat Penyelidikan Arkeologi Global (PPAG) University Sain Malaysia yang didampingi langsung oleh arkeolog Dr. Husaini Ibrahim MA, Kepala Pusat Penelitian Ilmu Sosial dan Budaya (PPISB) Unsyiah.

Lihat foto hasil dokumentasi terakhir Tim Mapesa tahun 2014 silam:


Seni Ornamen
Inskripsi yang terpahat kalimah tauhid



Kalimah tauhid
Seni ormamen

Proses rabing




 

















Bottom Ad [Post Page]

| Designed by Colorlib